Karismatik Charlie Wade Bab 3511

0/5 No votes

Report this app

Description

Tidak ada seorang pun di tempat kejadian yang mengira Charlie tidak akan takut melihat Joseph.

Beberapa orang di keluarga Wade yang mengenakan pakaian berkabung memarahi dalam hati mereka hampir pada saat yang sama bahwa Charlie tidak punya cukup uang untuk mati.

Joseph telah terbunuh di depan wajahnya, dan dia berani mengatakan kata-kata pura-pura seperti itu, sialan ini menyalakan lampu dan pergi ke toilet, dia akan mati …

Bahkan Zhong Wade sangat ketakutan sehingga hatinya bergetar, karena takut Charlie akan mengganggu Joseph, dan lawan akan membunuh secara langsung, maka semuanya akan dilakukan.

Dan Joseph bahkan lebih marah.

Dia benar-benar tidak menyangka bahwa seseorang di keluarga Wade akan berani berbicara seperti ini!

Jadi dia bertanya dengan suara dingin: “Nak! Kamu agak sombong, jika kamu tidak tahu cara menulis kata-kata mati, aku bisa mengajarimu!”

Charlie tersenyum dan berkata, “Tidak, saya bisa menulis kata-kata mati, dan saya akan mengukir nama Anda secara gratis nanti.”

Setelah berbicara, dia bertanya dengan keras, “Di mana Orvel?”

Orvel segera mengangkat tangannya dan berkata dengan keras, “Tuan Wade, saya di sini!”

Charlie tidak menoleh, tersenyum pada Joseph dan bertanya kepada Orvel: “Apakah pedangmu diikat?”

“Bawa!” Orvel berkata dengan keras, “Tuan Wade, apakah saya akan mengukir kepalanya nanti?”

“Ya!” Charlie mengangguk dan tersenyum: “Kamu masih yang terbaik!”

“Tentu saja.” Orvel berkata sambil tersenyum: “Tuan Wade, saya juga telah berlatih kaligrafi manusia ini. Kami memiliki pengalaman!”

Wajah Joseph sudah pucat untuk beberapa saat.

Dia mengepalkan tinjunya, ingin segera membunuh Charlie.

Tepat ketika dia hampir tidak bisa mengendalikannya, Harmen di samping menunjuk ke arah Charlie dan mengutuk dengan dingin: “Nak! Ini kamu lagi! Kemarin kamu dianggap sebagai yang paling sombong! Sekarang kamu berani berteriak pada Tuan Istana kami! Kamu ! Ibunya sangat lelah hidup!”

Seperti yang dia katakan, dia mengertakkan gigi dan berkata: “Saya mengatakan kemarin bahwa jika saya tidak melihat Anda berlutut di sini hari ini, saya akan menjadi orang pertama yang membunuh Anda! Ambil nyawa saya!”

Begitu suara Harmen jatuh, dia akan bergegas ke Charlie dan menyerang Charlie.

Namun, pada saat ini, Joseph tiba-tiba memberinya tangan, membuatnya tidak bisa bergerak.

Segera, Joseph menatap Charlie dan berkata dengan kosong: “Wah, saya pikir Anda akrab. Siapa Anda dari keluarga Wade? Siapa ayahmu?”

Charlie membuang senyumnya dan berkata dengan dingin, “Namaku Charlie! Ayahku Changying Wade!”

“Hai …” Ketika Joseph mendengar tiga kata Changying Wade, dia mengertakkan gigi dan menarik napas panjang!

Su Chengfeng di samping juga tercengang!

Saya tidak pernah bermimpi bahwa putra Changying Wade hilang selama bertahun-tahun dan masih hidup, dan dia kembali ke rumah Wade!

Pada saat ini, Joseph memandang Charlie dengan seringai, dan berkata dengan sedikit kegembiraan dan kegembiraan: “Aku bilang kamu terlihat sangat akrab! Ini benar-benar terlihat seperti Changying Wade!”

Setelah itu, dia tiba-tiba melihat ke langit dengan senyum panjang, dan berkata dengan sedikit kegilaan: “Hahaha! Sungguh Kaisar layak untuk hatinya! Saya telah berpikir dan selalu berpikir, Changying Wade telah mati untuk itu. bertahun-tahun, bagaimana aku harus membalasnya! Metode terbaik yang bisa kupikirkan adalah menggali peti matinya dan menggagalkannya! Tapi aku tidak menyangka putranya masih hidup!”

Segera setelah itu, Joseph membuang senyumnya, menatap Charlie seolah-olah melihat orang mati, dan berkata dengan dingin: “Hari ini, aku berada di depan makam Changying Wade, dan memenggal kepalamu! Aku ingin dia berada di delapan belas. Jiwa-jiwa neraka tidak akan pernah beristirahat, dan tidak akan pernah dilampaui!”

Charlie kesal dengan kata-katanya, tetapi tidak segera bertindak, tetapi berkata dengan ringan: “Ingat, penjahat umumnya mati karena terlalu banyak bicara!”

Harmen tidak tahan dan berkata: “Charlie, kan? Kamu tidak menangis tanpa melihat peti mati! Untuk menangani sampahmu, kamu tidak perlu aula kami untuk mengambil inisiatif, aku akan membunuhmu. Anda!”

Joseph berteriak keras: “Diam! Dia adalah putra ayah dan musuhku. Aku harus membunuhnya secara pribadi untuk menghilangkan kebencianku!”

Sumber Source link

Comments closed.

Facebook comments