Karismatik Charlie Wade Bab 3519

0/5 No votes

Report this app

Description

Siapa yang mengira bahwa Charlie akan mematahkan semua meridiannya sambil memutar lengan Harmen!

Sangat mudah mematahkan semua meridian Harmen dan menghancurkan semua basis kultivasinya tanpa membuat sensasi, ini hanyalah jenis kesenjangan yang menghancurkan antara manusia dan semut.

Pada saat ini, semua orang di Front Cataclysmic putus asa.

Dan semua orang di sekitar Charlie tidak sabar untuk bersorak kegirangan.

Adapun Su Chengfeng, yang mengenakan topeng dan berbakti, seluruh tubuhnya telah runtuh, dan tangan dan kakinya gemetar tanpa sadar.

Dia benar-benar tidak berharap Keluarga Wade memiliki keberadaan yang begitu kuat.

Kuil Wanlong yang dia andalkan, Kuil Wanlong yang dia pikir benar-benar bisa menghancurkan Charlie, sama sekali bukan lawan Charlie!

Tiba-tiba terpikir olehnya bahwa dua cucu perempuan dan menantu perempuan tertuanya datang untuk membantu Charlie, dan dia berkata dalam hatinya: “Mungkinkah … Mungkinkah Charlie ini adalah master top yang telah diam-diam menargetkan dirinya sendiri ?!”

Memikirkan hal ini, hati Su Chengfeng bahkan lebih putus asa.

Pada saat ini, Charlie memandang Harmen yang telah benar-benar pingsan, dan bertanya sambil tersenyum: “Apa? Raja Macan Putih yang bermartabat, mengapa kamu mengakuinya begitu cepat?”

Untuk bertahan hidup, Harmen kehilangan penguasaannya. Dia mengambil inisiatif untuk berlutut di tanah, menangis dengan sedih memohon: “Tuan Wade, lenganku telah sepenuhnya dihapus, dan meridianku semuanya telah patah. Sekarang sepenuhnya aku tidak berguna, tolong angkat tanganmu tinggi-tinggi dan selamatkan hidupku!”

Harmen, yang berlutut dan memohon belas kasihan, meninggalkan hati Joseph dengan abu dan membuat takut para prajurit lain di Front Cataclysmic.

Meskipun Harmen sangat marah, dia masih ingin hidup, bahkan jika hanya ada secercah harapan, dia tidak ingin menyerah.

Karena dia tahu kekuatan Charlie, jika dia benar-benar ingin bunuh diri, itu akan sesederhana menggerakkan jarinya.

Harmen melolong dan menangis, lengannya terpelintir menjadi berantakan, dia hanya bisa menggunakan kekuatan punggungnya untuk menopang tubuhnya dan bersujud, sambil bersujud, sambil menangis: “Tuan Wade … saya salah … saya seharusnya ‘tidak benar. Anda berbicara dengan keras … bukan untuk memprovokasi Yang Mulia … “

“Tapi … tapi aku tidak ingin mati … aku benar-benar tidak ingin mati …”

“Tolong, tolong, demi aku yang menjadi hantu seperti itu, tolong berbelas kasih dan lepaskan hidupku …”

Charlie menatapnya dengan dingin, suaranya tiba-tiba naik sedikit, dan dia bertanya dengan tegas: “Kamu berani lancang di depan roh orang tuaku sekarang. Kamu benar-benar ingin berlutut di tanah dan memohon belas kasihan. Aku bisa memberimu seekor anjing?”

Harmen menangis dengan keras: “Saya tahu saya salah … saya benar-benar tahu saya salah …”

Charlie menamparnya dengan keras, dan berkata dengan dingin, “Sekarang kamu tahu itu salah? Ketika kamu membunuh orang di rumah Wade dengan cerutu di mulutmu kemarin, bukankah itu sombong? Bukankah kamu mengatakan bahwa kamu ingin membunuhku terlebih dahulu? ?”

Saat dia berkata, mata Charlie basah kuyup, dan dia berkata dengan dingin: “Ngomong-ngomong, apakah kamu tidak suka merokok cerutu? Lalu aku akan membuatkanmu cerutu dan membiarkanmu merokok cukup!”

Setelah itu, Charlie memandang Orvel dan berkata: “Orver! Ambil kertas kuning untuk pergi ke kuburan! Dapatkan lebih banyak!”

“Tuan Yang Baik Lei Ye!” Orvel buru-buru mengeluarkan beberapa ikat kertas kuning untuk dibakar di depan kuburan dari tumpukan bahan pemujaan leluhur yang disiapkan oleh keluarga Wade.

Charlie mengambil bungkusan tebal, menggulungnya menjadi bentuk gulungan kertas setebal botol air mineral, dan kemudian langsung memasukkan salah satu ujungnya ke mulut Harmen, dan berkata kepada Orvel:

“Ayo, Orvel! Tunggu raja harimau putih untuk merokok cerutu besar yang dibuat secara pribadi oleh Charlie untuknya!”

Orvel tersenyum, dan segera mengeluarkan pemantik api dan menyalakan ujung gulungan kertas yang lain. Sambil menyalakannya, dia mencibir dan berkata, “Tuan Tiger King, Anda sangat beruntung bisa merokok cerutu yang dibuat oleh Tuan Wade. Saya kira seluruh dunia Anda adalah satu-satunya.”

Sumber Source link

Comments closed.

Facebook comments